Sunday, 3 April 2016

BAHASA BERTUTUR LAMBANG PERIBADI


Sudah menjadi sifat manusia sukakan kepada pujian dan penghormatan.  Salah satu tanda pujian dan penghormatan ialah melalui penggunaan bahasa.  Amat jelas taraf perbezaan penghormatan hanya disebabkan penambahan atau pengurangan sesuatu perkataan.

Perkataan Yang Berhormat ditujukan kepada wakil rakyat biasa.  Jika disebut Yang Amat Berhormat digunakan kepada menteri besar dan perdana menteri.  Begitu sekali kehalusan dan ketepatan penggunaan bahasa Melayu.

Jadi tentulah tidak tepat dan amat biadap jika gelaran kepada perdana menteri dipanggil maha zalim, maha kroni dan pelbagai gelaran yang tidak sepatutnya.  Golongan yang mengucapkan perkataan tersebut boleh disebut buta hati, buta bahasa dan sudah tentu jahil dan buta agama.

Mencarut dan mencaci merupakan perbuatan keji yang tidak melambangkan sikap seorang muslim.  Jika seseorang yang mengaku beriman dan merasakan darjat keimanannya lebih tinggi daripada orang lain, tetapi selalu mencarut dan mencaci, maka sebenarlah itulah hanya sangkaan kosong semata-mata. 

Sebuah hadis diriwayatkan oleh Ahmad bermaksud: “Sesungguhnya kekejian dan berbuat kekejian, tidak sedikitpun daripada Islam.  Dan sesungguhnya manusia yang terbaik Islamnya ialah mereka yang baik akhlaknya.”.

Islam tidak sekali-kali membenarkan seseorang Islam membuka aib muslim lain.  Biarpun orang itu telah membuka aib yang benar, tetap dilarang dilakukan.  Sesiapa yang membuka aib orang lain, sedangkan orang yang dikenakan itu tidak membalasnya kembali, maka kebajikan akan digantikan kepadanya atas kesabaran itu.

Sabda Rasulullah bermaksud: “Hendaklah kamu bertakwa kepada Allah.  Kemudian sekiranya ada orang yang memalukan engkau kepada dia tahu dirimu ada sesuatu keaiban, maka janganlah engkau membalasnya dengan memberi malu kepadanya, kerana jika engkau mengetahui dia juga mempunyai sesuatu keaiban, maka bencananya kelak tertimpa ke atas orang itu, manakala pahalanya akan dicatatkan bagimu.  Dan janganlah kamu memaki sesuatu.” (Hadis riwayat Ahmad dan Tabrani).

Sekiranya perkara keaiban yang benar tidak boleh disebarkan, inikan pula perkara yang sengaja direka-reka.  Menyebarkan cerita yang tidak benar mengenai seseorang untuk mendatangkan keaiban dipanggil membuat fitnah.

Membuat fitnah amat besar dosanya. Allah meletakkan dosa membuat fitnah lebih buruk kesannya daripada membunuh.  Firman Allah bermaksud: “Fitnah itu besar (dahsyat) dari melakukan pembunuhan.” (Surah al-Baqarah, ayat 217).

Sifat buruk akibat mulut mudah dilakukan kerana ia mudah dilakukan.  Bahkan ada pihak yang menggunakan tabiat buruk seperti mencarut, berdusta, membuat fitnah dan mencela sebagai amalan meraih simpati orang ramai.

Sesungguhnya perkataan-perkataan buruk yang keluar dari mulut didalangi oleh syaitan.  Mereka yang bercakap itu ‘mewakili’ syaitan mengucapkan perkataan tidak baik kepada pihak lain bagi tujuan memecah belahkan hubungan baik sesama manusia. 

Sememangnya kejayaan syaitan merosakkan hidup anak cucu Adam banyak bergantung kepada ‘pertolongan’ manusia sendiri yang engkar kepada perintah dan amaran Allah.  Sesiapa yang di dalam dirinya mempunyai sifat-sifat syaitan, maka bersaksilah bahawa merekalah akan menjadi teman syaitan di neraka jahanam.

Oleh sebab itu yakinlah bahawa tidak ada alasan atau hukum yang mengizinkan perkataan-perkataan buruk dan fitnah digunakan dalam keadaan apa jua keadaan.  Maka, boleh dikenali mana-mana pihak yang menggunakan perkataan buruk dan fitnah perlu dijauhi.

Menjauhkan diri daripada kumpulan sedemikian bertujuan agar kita juga tidak terpengaruh dengan sikap buruk itu.  Sekiranya selalu mendengar perkataan buruk dan dusta ia akan meresap di dalam diri dan menganggap perkataan itu perlu diucapkan sama. 

Tidak hairalah jika sekarang ini perbuatan mencaci dan membuat fitnah itu semakin menular di kalangan pihak yang memperjuangkan fahaman yang lari dari landasan ajaran Islam.  Perjuangan yang didakwa demi mempertahankan agama dilakukan dengan kaedah yang dikehendaki oleh syariat Islam.

Islam menyuruh agar persaudaraan sesama Islam diperkukuhkan.  Sesiapa yang sengaja memutuskan persaudaraan sesama Islam dikatakan bukan dari kalangan orang mukmin.  Malah tidak mengasihi saudara sesama Islam telah disebut tidak sempurna imannya.

Sesungguhnya mencaci, mengumpat, membuat fitnah dan mencarut akan memutuskan hubungan sesama Islam.  Maka sesiapa yang waras dan beriman tidak sesekali akan mudah menerima perjuangan pihak yang menggunakan amalan mencaci, mengumpat, membuat fitnah dan mencarut untuk meraih kejayaan.

Allah tidak akan memberi kejayaan kepada mereka yang melakukan perkara keji.  Jika ada kejayaan yang diberikan oleh Allah, itu sekadar satu ujian.  Sesungguhnya Allah telah menegaskan tentang kecelakaan yang akan diterima oleh pencaci.

Firman Allah bermaksud: “Kecelakaan besar bagi tiap-tiap pencaci.” (Surah al-Humazah, ayat pertama). 

No comments:

Post a Comment